Sinopsis Yeh Teri Galiyan Episode 310 ANTV | Jalan Hidup Kita

4 min read

SINOPSIS Yeh Teri Galiyan ANTV

TENTANGSINOPSIS SINOPSIS YEH TERI GALIYAN Episode 310 ANTV (Jalan Hidup Kita) || Episode dimulai dengan Shaan meminta Tuan Shekhawat untuk bertanya pada Asmita apakah dia ingin melihat kematiannya.

Dia memintanya untuk tidak menekan pikirannya dan meminta Vishwajeet untuk membawa air. Dia bilang aku tidak melakukan apa-apa. Pak Shekhawat bertanya siapa yang melakukan ini? Krishi datang ke sana dan berkata aku akan memberitahumu siapa yang melakukan ini.

Polisi datang ke sana. Nandini menjadi tegang. Pak Shekhawat meminta Krishi untuk mengatakan, siapa yang melakukan ini. Krishi datang kepadanya dan mengatakan Kans bibi menunjuk jarinya ke arahnya. Semua orang menatap Nandini.

Krishi mengatakan Kans bibi mencoba membakar mumi dan papa saya. Nandini bertanya omong kosong apa, mengapa aku melakukan ini? Asmita bertanya apa cara berbicara dengan anak seperti ini dan mengatakan ini hanya pekerjaanmu saja.

Dia berbisik padanya bahwa kamu tidak akan masalah untuk membunuh Shaan atau aku, yang telah membunuh ayahnya sendiri. Nandini meminta Asmita untuk mengajar putrinya semua hal ini.

Krishi bilang aku punya catatan di ponselku dan berlari untuk membawanya. Nandini meminta Inspektur untuk mempercayainya dan memberi tahu bahwa ada hubungan arus pendek di teras dan dia mencatat pengaduannya di dept listrik.

Inspektur mengatakan kami akan memeriksa buktinya. Nandini mengatakan kamu percaya pernyataan seorang gadis. Inspektur mengatakan buktinya tidak kecil atau besar. Krishi memeriksa videonya, tetapi tidak ada di sana.

Nandini meminta Inspektur untuk melihat, dan mengatakan dia seperti ibunya, pembohong. Dia mengatakan keduanya adalah dramebaaz dan mengatakan tidak ada video. Dia meminta Inspektur untuk pergi dan mengatakan kami akan menangani.

Krishi mengatakan video ada di ponsel, aku tidak berbohong. Inspektur meminta Asmita untuk menangani putrinya dan pergi. Krishi memintanya untuk berhenti dan memberi tahu Asmita bahwa dia telah melihatnya menyalakan api Nandini meminta Inspektur untuk mempercayainya dan memberi tahu bahwa ada hubungan arus pendek di teras dan dia mencatat pengaduannya di dept listrik.

Inspektur mengatakan kami akan memeriksa buktinya. Nandini mengatakan kamu percaya pernyataan seorang gadis. Inspektur mengatakan buktinya tidak kecil atau besar. Krishi memeriksa videonya, tetapi tidak ada di sana. Nandini meminta Inspektur untuk melihat, dan mengatakan dia seperti ibunya, pembohong.

Dia mengatakan keduanya adalah dramebaaz dan mengatakan tidak ada video. Dia meminta Inspektur untuk pergi dan mengatakan kami akan menangani. Krishi mengatakan video ada di ponsel, aku tidak berbohong. Inspektur meminta Asmita untuk menangani putrinya dan pergi.

Krishi memintanya untuk berhenti dan memberi tahu Asmita bahwa dia telah melihatnya menyalakan api Nandini meminta Inspektur untuk mempercayainya dan memberi tahu bahwa ada hubungan arus pendek di teras dan dia mencatat pengaduannya di dept listrik.

Inspektur mengatakan kami akan memeriksa buktinya. Nandini mengatakan kamu percaya pernyataan seorang gadis. Inspektur mengatakan buktinya tidak kecil atau besar. Krishi memeriksa videonya, tetapi tidak ada di sana.

Nandini meminta Inspektur untuk melihat, dan mengatakan dia seperti ibunya, pembohong. Dia mengatakan keduanya adalah dramebaaz dan mengatakan tidak ada video. Dia meminta Inspektur untuk pergi dan mengatakan kami akan menangani.

Krishi mengatakan video ada di ponsel, aku tidak berbohong. Inspektur meminta Asmita untuk menangani putrinya dan pergi. Krishi memintanya untuk berhenti dan memberi tahu Asmita bahwa dia telah melihatnya menyalakan api Nandini mengatakan kamu percaya pernyataan seorang gadis. Inspektur mengatakan buktinya tidak kecil atau besar.

Krishi memeriksa videonya, tetapi tidak ada di sana. Nandini meminta Inspektur untuk melihat, dan mengatakan dia seperti ibunya, pembohong. Dia mengatakan keduanya adalah dramebaaz dan mengatakan tidak ada video. Dia meminta Inspektur untuk pergi dan mengatakan kami akan menangani.

Krishi mengatakan video ada di ponsel, aku tidak berbohong. Inspektur meminta Asmita untuk menangani putrinya dan pergi. Krishi memintanya untuk berhenti dan memberi tahu Asmita bahwa dia telah melihatnya menyalakan api Nandini mengatakan kamu percaya pernyataan seorang gadis.

Inspektur mengatakan buktinya tidak kecil atau besar. Krishi memeriksa videonya, tetapi tidak ada di sana. Nandini meminta Inspektur untuk melihat, dan mengatakan dia seperti ibunya, pembohong. Dia mengatakan keduanya adalah dramebaaz dan mengatakan tidak ada video.

Dia meminta Inspektur untuk pergi dan mengatakan kami akan menangani. Krishi mengatakan video ada di ponsel, aku tidak berbohong. Inspektur meminta Asmita untuk menangani putrinya dan pergi. Krishi memintanya untuk berhenti dan memberi tahu Asmita bahwa dia telah melihatnya menyalakan api Saya tidak berbohong.

Inspektur meminta Asmita untuk menangani putrinya dan pergi. Krishi memintanya untuk berhenti dan memberi tahu Asmita bahwa dia telah melihatnya menyalakan api Saya tidak berbohong. Inspektur meminta Asmita untuk menangani putrinya dan pergi. Krishi memintanya untuk berhenti dan memberi tahu Asmita bahwa dia telah melihatnya menyalakan api

Dia memeluk Asmita dan menangis. Asmita mengatakan kamu tidak bisa berbohong, berhenti menangis dan mereka pergi ke kamar. Nivedita berpikir Nandini pasti melakukan ini dan berpikir di mana video itu.

Nandini datang ke kamar dan berkata terima kasih Tuhan, aku menghapus video itu kalau tidak aku akan ditangkap. Dia berpikir untuk menjatuhkan Krishi ke pari Mahal dan mengatakan dia tidak bisa tetap seperti gadis normal, karena hanya Chahat yang berhak, kata shaan dan paap ki tokri asmita tidak bisa tinggal di sini. Dia memanggil seseorang dan berbagi rencananya dengan orang itu untuk mengirim Krishi ke pari Mahal.

Asmita dan Krishi ada di luar. Asmita bertanya apa yang terjadi dan memintanya untuk bahagia dan mengatakan hari ini adalah hari pertamamu di sekolah. Krishi mengatakan dia hanya ingin papa dan dia bersama.

Asmita mengatakan kamu tidak akan membicarakan semua ini dan memintanya untuk datang. Prajurit datang dan mengatakan Kepala Sekolah memanggil Anda ke kabin. Asmita membawa Krishi ke Kepala Sekolah. Peon merasa tidak enak untuk Krishi.

Kepala sekolah memberi tahu Asmita bahwa Krishi tidak dapat diterima di sekolahnya karena Krishi tidak mendapatkan nilai lulus dalam ujian. Asmita berjanji untuk berkonsentrasi pada studinya dan memintanya untuk membuatnya diterima.

Dia memintanya untuk memberi tahu apakah ada cara. Kepala sekolah mengatakan kita bisa menerimanya dalam kuota olahraga. Dia mengatakan besok adalah kompetisi lari dan jika dia menang maka nilai akan ditambahkan ke ini. Krishi mengatakan dia akan menang. Kepala sekolah mengirimnya keluar.

Krishi keluar dan melihat Nandini di sana. Nandini mengatakan saya mendengar bahwa Anda menerima masuk dari kuota olahraga dan mengatakan Anda tidak pantas berada di sini di mana Chahat saya tinggal.

Dia mengatakan kamu layak berada di Pari Mahal, dari mana orang tuamu datang .. Krishi bertanya di mana itu? Nandini bilang aku akan membawamu ke sana.

Krishi bilang aku akan pergi dengan orang tuaku dan sebelum itu, aku akan memenangkan perlombaan. Nandini mengatakan kamu sangat percaya diri. Krishi mengatakan kamu tidak mengenal saya dan mengatakan bahwa dia akan memenangkan perlombaan. Dia bertanya apakah saya menang maka apa yang akan Anda lakukan.

Nandini bilang aku akan satu hal yang diceritakan olehmu. Krishi mengatakan jika aku kalah maka aku akan setuju dengan perkataanmu. Nandini mengatakan jika kamu kalah maka kamu harus pergi dengan ibumu.

Krishi bilang ok, kamu tidak tahu seberapa cepat aku berlari. Nandini mengatakan kamu tidak bisa berlari lebih cepat dari pikiranku. Dia mengatakan yang terbaik dari keberuntungan. Krishi juga mengucapkan semoga sukses untukmu.

Hari berikutnya pada kompetisi olahraga, guru memberi tahu bahwa orang tua siswa juga akan berpartisipasi dalam perlombaan. Dia mengatakan orang tua Chahat adalah Nandini dan Shaan Majumdaar. Chahat mengatakan semoga beruntung untuk mereka.

Shaan dan Nandini bangun. Guru mengumumkan nama orang tua lain. Dia mengatakan ibu Krishi adalah Asmita kumara dan Papa … Dia mengatakan Asmita adalah ibu tunggal sehingga dia tidak memenuhi syarat untuk lomba ini.

Asmita ingat Kepala Sekolah mengatakan kepadanya bahwa karena ia adalah seorang ibu tunggal, ia tidak dapat berpartisipasi dalam lomba dan pengakuan Krishi didasarkan pada kemenangannya. Nandini berpikir Krishi mencoba bersaing dengan Chahat. Krishi menangis. Shaan merasa buruk dan tidak berdaya, memikirkan apa yang harus dilakukan untuknya.

Sinopsis berdasarkan Penayangan di India

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

© Copyright Tentang Sinopsis 2020

KONTAK | DMCA.com Protection Status