Sinopsis Meri Durga Episode 10 ANTV

2 min read

Meri Durga

TENTANGSINOPSIS SINOPSIS MERI DURGA Episode 10 ANTV || Episode dimulai dengan Durga berlari untuk memberikan layang-layang kepada Brij. Dia berlari dan bertabrakan dengan Yashpal di jalan. Buku matematika jatuh.

Dia mengambil layang-layang dan buku itu. Dia bertanya apa yang kamu lakukan, kamu berjanji akan belajar dan tidak menerbangkan layang-layang. Dia bilang aku baru saja keluar.

Dia mengatakan itu tidak masalah, saya menghargai waktu, orang yang tidak menghargai waktu, waktu tidak menghargai orang, saya telah mendapatkan 2100r dengan banyak malam kerja keras, uang ini akan dengan mudah dihabiskan hari ini, tanda terbakar ini adalah cap yang saya buta huruf.

Baca juga episode sebelumnya: Sinopsis Meri Durga Episode 9 ANTV

Pria terpelajar membuat pria tak berpendidikan bekerja seperti ini, saya tidak ingin tangan Anda terbakar, ingat kertas terbang karena takdir, tetapi layang-layang terbang karena bakat, bakat selalu mendukung bahkan jika nasib tidak, bakat datang dengan belajar, bukan terbang layang-layang .

Dia merobek layang-layang dan melemparkannya. Durga menangis. Dia pulang kerumah. Dia berlari mengejarnya. Dia mencuci muka. Dia mengatakan Dulaari akan datang, kamu tidak punya pekerjaan di sana aku tidak ingin melihat wajahmu sekarang. Dia menjadi sedih.

Pandit memeriksa kundlis. Dulaari meminta pizza dan samosa. Brij bilang punya paneer samosa, pizza yang akan kita dapatkan lain kali. Baby memberi tahu Amrita bahwa Rishi terlihat bagus, tetapi Dulaari seperti cabai pedas. Amrita mengatakan tidak apa-apa, aku akan mengurangi mirchi-nya dengan cintaku. Baby bertanya di mana Durga.

Durga membakar layang-layang dan tangisannya. Dia mengingat kenangan dengan layang-layangnya. Dia bilang aku bermimpi untuk menerbangkan layang-layang di sepanjang Yashpal, tapi sekarang ini tidak akan pernah terjadi, aku bisa melihat mimpiku, layang-layangku terbakar, tapi aku tidak bisa melihat air mata di mata ayah, aku minta maaf, aku gadis yang baik, tidak aku ma Gadis yang baik, aku akan belajar lebih keras.

Pandit mengatakan hebat, kundli cowok dan cewek cocok, shubh mahurat ke-12 bulan depan. Brij bilang bagus. Baby berkata begitu cepat. Dulaari mengatakan saya tidak keberatan.

Pandit mengatakan berpikir baik, shalat mahurat lainnya tidak sampai 1,5 tahun. Dulaari bertanya pada Yashpal apakah dia memiliki masalah dengan tanggal ini. Yashpal mengatakan ya. Sheela mengatakan bagaimana mengatur uang dalam satu bulan. Yashpal mengatakan Durga memiliki ujian sekitar tanggal itu, jadi …..

Api menangkap Kurti milik Shilpa. Shilpa datang ke sana dan menegur Durga. Durga menegur punggungnya dengan marah. Dulaari mengatakan Durga bisa memberikan ujian nanti.

Yashpal bertanya bagaimana nantinya, tidak ada masalah tentang pernikahan, tetapi kerja keras Durga akan sia-sia. Sheela bertanya siapa yang kamu katakan. Yashpal mengatakan kamu tidak tahu pendidikan, tidak mengatakan apa-apa.

Bantu mengatakan Durga membakar semua layang-layang, apakah Durga marah, dia bisa memberi saya semua layang-layang. Bantu meminta Shilpa untuk menunjukkan padanya kurti nya.

Dia menyambar dan robek. Dia menegur Durga. Durga mendorongnya kembali dan berkata aku akan mengalahkan kalian berdua. Dulaari mengatakan Rishi akan mendapatkan banyak proposal, kami akan mengatakan apakah kami bisa menunggu atau tidak. Birj mengatakan tidak, kami juga sedang terburu-buru.

Dadi mengatakan ya. Subadra datang dan memeluk mereka. Sheela memberi tahu Subadra tentang tanggal pernikahan yang diperbaiki bulan depan, tetapi Yashpal berpikir.

Subhadra memintanya untuk segera setuju, karena proposal seperti itu tidak akan datang dengan mudah. Shilpa dan Bantu datang dan mengeluh tentang Durga. Yashpal bertanya pada Durga apa hal baru ini.

Teman-teman Durga menunggunya. Mereka melihat asap di terasnya dan berlari untuk melihat. Mereka melihat Durga dalam kesulitan. Shilpa mengatakan Durga marah, dia menyalakan api di teras.

Annapurna bertanya pada Durga apa yang dia lakukan. Bantu mengatakan dia membakar layang-layang. Yashpal melihat Durga. Dia tenang. Subhadra mengatakan maaf, tapi itu kesalahan Yashpal juga, aku bilang untuk mengirimnya bersamaku ke Bhiwani, kamu tidak mendengarkan.

Dadi mengatakan kamu menunda pernikahan Amrita untuk ujiannya. Dulaari mengatakan jika Anda menunda pernikahan, Anda mungkin lupa pembicaraan pernikahan. Yashpal mengatakan tidak, jangan katakan ini, jika semua orang menginginkan ini, kami akan memperbaiki pernikahan bulan depan. Mereka semua tersenyum.

Shilpa bertanya siapa yang akan memperbaiki kurti saya, Durga telah membakar ini. Brij mengatakan hentikan sekarang, itu hanya Kurti, lemari Anda penuh. Rishi meminta Shilpa untuk tidak menangis, kamu bisa mendapatkan kurti baru.

Dia membayar uang kepada Shilpa. Yashpal mengatakan tidak. Rishi mengatakan mengapa, meski aku punya hak, aku putra pertama dan kemudian menantu, aku tidak punya saudara perempuan, jadi izinkan aku memberikan uang kepada Shilpa. Dia memintanya untuk mendapatkan kurti baru. Dia berterima kasih padanya. Amrita tersenyum melihat Rishi.

Rishi mengatakan Durga muda, kesalahan terjadi, jangan jengkel dengannya. Yashpal mengatakan ini seharusnya tidak terjadi lagi Durga, aku tidak ingin mendengar alasan, jika kamu gagal kali ini, bersiaplah untuk pergi Bhiwani dengan Bua kamu, tujuan kamu harus menjadi satu, belajar, kamu akan jauh dari persiapan pernikahan Amrita.

Sheela bilang aku tahu tidak ada yang lulus tanpa belajar. Teman-teman Durga melihat dan berbicara. Seorang bocah lelaki mengatakan kebersamaan adalah dukungan besar. Mereka turun dan bersembunyi dari semua orang. Durga mengingat kata-kata dan tangisan Yashpal.

Baca juga episode selanjutnya: Sinopsis Meri Durga Episode 11 ANTV

Sinopsis berdasarkan Penayangan di India

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

© Copyright Tentang Sinopsis 2020