Sinopsis Love Under the Moon Episode 2

4 min read

Sinopsis Love Under the Moon Episode 1

Sinopsis Love Under the Moon Episode 2 (RECAP) – Qian Zi bertanya kepada Bing Lin apakah dia merasa malu dalam pertemuan orang tua ketika nilainya tidak baik. Bing Lin tertawa dan berpikir Qian Ze akan mencapai orang lain melalui kerja kerasnya. Dia meminta Dong Ling untuk mendapatkan guru yang baik untuk Qian Ze, dan dia pikir Qian Ze akan mencapai teman-teman sekelasnya karena dia sangat pintar.

Qian Ze terus memotong kayu, dan Ibu terus merobek-robek sambil mengepak barang untuknya. Xiang Yuan lewat, dan menghentikannya. Dia mengatakan padanya bahwa dia akan menulis surat kepadanya, dan memintanya untuk menulis kepadanya juga. Dia mengingatkannya bahwa dia pergi ke Guangzhou untuk mereka, dan dia tersenyum untuk mengangguk.

Dia melepas fotonya dari kartu ID pelajarnya dan memberikannya kepadanya. Dia mengatakan bahwa dia tidak bisa memberikan fotonya kepadanya karena kartu ID siswanya hilang. Tetapi dia menunjukkan bahwa dia akan melihat fotonya melalui papan buletin tim olahraga. Xiang Yuan memberi tahu Qian Ze bahwa dia tidak akan menemuinya besok karena dia tidak terbiasa dengan adegan itu.

Sinopsis Love Under the Moon Episode 1

Orang-orang melihat Qian Ze dan Bing Lin, dan Hui Ying menangis. Xiang Yuan mengendarai sepeda ke gunung dan melihat mobil Qian Ze dari kejauhan. Dia memanggilnya.

Baca juga: Sinopsis Love Under the Moon Episode 1

Bing Lin membawa Qian Ze ke halaman belakang dan menunjukkan lapangan basket yang dia buat untuknya. Dia memintanya untuk diambil dari foto keluarga, tetapi Qian Ze enggan.

“Xiang Yuan! Panas di Guangzhou, dan barangnya mahal. Windows diinstal pencuri jala, dan itu sama dengan penjara ketika dilihat dari luar. Villa Bing Lin sangat besar, dan ada tempat untuk bermain basket di ambang pintu. Dia mengatakan bahwa dia membuatnya untuk saya, tetapi saya pikir itu tidak perlu karena saya akan kembali setelah satu tahun. Mereka mengadopsi seorang gadis bernama Dong Ling, yang adalah putri sepupu Ye.

Sinopsis Love Under the Moon Episode 2 – Mereka berkata dengan suara rendah, dan sepertinya berbicara tentang rahasia bahkan jika mereka mengatakan hal yang normal. Saya merindukan suara ibu, dan itu membuat saya senang saat mendengar. Ada pengasuh bayi bernama Sister He. Dia tidak menyukai saya, dan saya juga tidak menyukainya. Kota ini terlalu sibuk, dan itu membuat saya tidak nyaman. Aku terbiasa tanpamu. ”

Bing Lin berjalan Qian Zi dan berpikir dia akan menemukan bahwa tidak ada perbedaan besar karena ada banyak orang yang datang dari utara. Dia memintanya untuk memberitahunya jika dia membutuhkan bantuan, tetapi Qian Ze ingin kembali ke rumah.

Sister He meminta Qian Ze untuk berganti sepatu dan berpikir bahwa kota dan desa berbeda. Dia melepas sepatunya tetapi memilih untuk berjalan tanpa alas kaki.

Guru Nie memarahi Li Xue untuk surat-surat cinta dan berpikir orang tuanya akan mengalami serangan jantung jika mereka mengetahuinya. Li Xue berbicara kembali bahwa orang tuanya tidak memiliki penyakit jantung. Tapi Nie Guru berpikir Li Xue tidak memiliki kualifikasi untuk jatuh cinta karena tagihan materai dibayar oleh orang tuanya.

Li Xue berpikir bahwa Guru Nie adalah pelanggaran privasinya dan dia adalah tirani. Guru Nie sangat marah untuk menampar meja, dan bersumpah akan membakar surat cinta jika itu datang. Lie Xue berpikir Guru Nie membakar buku-buku dan mengubur para sarjana. Guru Nie tertawa dan memberi tahu Li Xue untuk membaca sejarah.

Xiang Yuan bertanya kepada Guru Nie apakah dia menerima surat-suratnya, tetapi Guru Nie menyangkal dan menghibur Xiang Yuan bahwa dia akan memberikannya begitu dia menerimanya.

Ye mendapatkan sarapan untuk Qian Ze, tetapi ia mengklaim bahwa ia dapat menerimanya. Dong Ling menjelaskan bahwa Qian Ze tidak tahu aturan sarapan di Guangzhou. Dia mengatakan bahwa orang-orang Guangzhou melepuh gelas dan mangkuk untuk disinfeksi. Dong Ling menambahkan bahwa mereka akan menyiapkan sepasang sumpit publik, dan dia berkata bahwa dia akan mengingatnya.

Qian Ze pergi, dan Xiang Yuan hidup tanpa henti setiap hari. Dia pikir Einstein datang dengan teori relativitas karena dia memiliki masa muda dan menunggu dan hilang. Ada orang-orang liar di kelas setiap hari karena ketegangan dan tekanan.

Tapi dia adalah orang yang bersantai, atau mengatakan dia mati rasa. Karena puncak kecemasan adalah mati rasa, dan puncak rasa sakit menjadi tenang. Tanpa surat kembali Qian Ze, dia seperti sawah musim kemarau, yang pecah-pecah dengan tenang.

A Cai membuka kembali aula Video dan memberi tahu orang-orang bahwa ini gratis hari ini. Dia mengenali Xiang Yuan dan memberinya tiket karena dia mendengar bahwa Qian Ze dan Xiang Yuan datang ke ruang video untuk membantu mereka lebih sering.

Sister He menegur Qian Ze karena bermain basket karena para tetangga tidur di siang hari. Ye memberi tahu Sister He bahwa dia tidak merawatnya, dan Tong Ling terobsesi dengan Qian Ze.

Qian Ze dan Dong Ling muncul di pasar, dan dia membeli tangan Xiang Yuan lebih hangat. Dia pikir dia membelikan pacarnya tangan yang lebih hangat karena warnanya merah muda.

“Xiang Yuan! Gadis-gadis berisik di sana, dan mereka terus mengatakan kata-kata yang tidak berguna. Saya bertanya-tanya mengapa mereka berbeda dengan Anda ketika Anda perempuan. Saya berharap tahun lalu, dan kembali ke sebelumnya. “

Hui Ying bertanya pada Xiang Yuan hari apa hari ini, dan Xiang Yuan menghibur Hui Ying bahwa Qian Ze perlu waktu untuk beradaptasi. Ye Yun dan Xiang Yao ingin pergi ke Guangzhou, dan Hui Ying berpikir itu adalah kesepakatan yang buruk untuk membayar seorang putra dan setengah putri karena dia membayar seorang putra. Xiang Yao tertawa dan menunjukkan bahwa yang ingin pergi ke Guangzhou adalah Xiang Yuan.

Pak Tua memberi tahu Guru Nie bahwa ada tiga surat untuk Xiang Yuan, dan dia memintanya untuk menyimpan surat-surat itu. Xiang Yuan melarikan diri dari ruang kelas dan bertanya pada Pak Tua apakah ada suratnya. Dia menyangkal dan menyuruhnya mengambil kelas.

Qian Ze memberikan skor kepada Bing Lin, dan Ye menemukan bahwa skor Qian Ze sangat buruk. Dia bertanya pada Qian Ze apakah dia tidak bisa mengerti apa yang dikatakan guru, dan dia mengatakan bahwa jika dia bisa mengerti, maka itu tidak akan berbeda dengan pedesaan. Sister He berpikir dia dapat memahaminya sedikit demi sedikit. Bing Lin memberikan sejumlah uang kepada Qian Ze dan memberitahunya untuk membiarkan Dong Ling membawanya untuk mengambil kelas les.

Love Under the Moon Episode 2 – Qian Zi bertanya kepada Bing Lin apakah dia merasa malu dalam pertemuan orang tua ketika nilainya tidak baik. Bing Lin tertawa dan berpikir Qian Ze akan mencapai orang lain melalui kerja kerasnya. Dia meminta Dong Ling untuk mendapatkan guru yang baik untuk Qian Ze, dan dia pikir Qian Ze akan mencapai teman-teman sekelasnya karena dia sangat pintar.

Ye berpikir dia tidak tahu bagaimana bergaul dengan Qian Ze, dan Bing Lin berpikir Qian Ze memihak ibunya karena dia mengikutinya selama bertahun-tahun.

Ye khawatir Qian Ze tidak menerima kebaikan Bing Lin, tetapi Bing Lin berpikir Qian Ze akan mengetahui kebaikan mereka suatu hari. Xiang Yuan memberitahu A Can untuk menjual tiket makanan, dan dia pikir dia sangat pintar dan ingin mengantarnya pulang dengan sepeda motor. Tapi dia mengaku punya sepeda.

Dia pikir itu gelap ketika dia naik setengah jalan. Tetapi dia mengatakan bahwa ini bukan pertama kalinya dia naik jalan malam. Dia mengendarai dia ke pintu masuk desa, tetapi menolak untuk masuk. Xiang Yuan menyadari bahwa Paman Wei dan A Masih bisa memiliki simpul hati.

Keesokan harinya, A Can memberitahu Xiang Yuan bahwa mereka menggandakan bisnis mereka, dan berpikir dia pandai menjalankan bisnis. Dia menawarkan untuk melakukan bisnis bersama jika dia tidak dapat diterima di universitas.

Dia menolaknya, dan dia tidak pernah berpikir bahwa dia tidak dapat diterima di universitas. Dia mengatakan kepadanya bahwa orang tidak ingin kembali setelah mereka pergi ke Guangzhou, tetapi dia menunjukkan bahwa dia kembali dari Guangzhou.

Qian Zi memanggil Pak Tua dan ingin berbicara dengan Xiang Yuan. Tapi Pak Tua mengatakan bahwa dia hanya bisa berbicara dengan guru. Orang Tua memanggil Guru Nie dan mengatakan kepadanya bahwa kantor penerimaan Guangzhou memanggilnya dan mereka tertarik dengan Xiang Yuan.

Guru Nie berbicara dengan orang dari kantor penerimaan melalui telepon, tetapi dia sebenarnya adalah pembersih Qian Ge dari jalan. Guru Nie memberikan telepon kepada Xiang Yuan dan memintanya menangkap peluang itu. Qian Ze terkejut bahwa Xiang Yuan tidak mendapatkan surat-suratnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

© Copyright Tentang Sinopsis 2020

KONTAK | DMCA.com Protection Status

error: Content is protected !!