Sinopsis Ikatan Cinta 19 Maret 2021, Episode 208

Bocoran dan Sinopsis Ikatan Cinta RCTI
foto: RCTI

Tentangsinopsis.com – Sinopsis Ikatan Cinta 208 tayang malam ini, Jumat (19/3/2021) di RCTI. Kalian penasaran gak tentang daftar lengkapnya? Yu lihat di tulisan yang ini. Untuk memahami keseluruhan sebaiknya bisa simak juga Episode sebelumnya ada di sini gaes.

Bocoran Sinopsis Ikatan Cinta 19 Maret 2021 Episode 208

Andin dan Aldebaran sudah rapi mau ke rumah Sumarno karena sejak kemarin Sumarno ditelepon tapi nggak pernah mengangkat panggilan Aldebaran nanya Andin sedikit ngeledek mau naik mobil apa angkot? Andin langsung nyengir kamu nyindir aku atau kamu yang ingin naik angkot lagi mancing-mancing aja ya.

Aldebaran menjawab santai saya cuma tanya siapa tahu ada yang belum kapok dicopet atau masih pengen jalan kaki sampai capek, Andin jadi semakin nyengir Mas gak boleh ungkit2 kesalahan istri lho sambil tangan Andin cubit Aldebaran dengan manja.

Aldebaran cuma bisa mengatakan apa sih kamu ya sudah ayo Jalan. Andin langsung berlagak manja dengan memegang tangan Aldebaran lalu mereka jalan keluar.

Mobil aldebaran berhenti di jalan Pandawa tapi rumah Sumarno masuk ke dalam gang yang gak muat dilalui mobil Aldebaran dan Andin akhirnya jalan kaki menuju rumah Sumarno.

Aldebaran dan Andin berada di depan rumah nomor 98 Andin dekati pintu rumah itu lalu Andin mengetuk pintunya Permisi Assalamualaikum Tidak ada jawaban lalu Aldebaran ikut mendekat Permisi Pak Sumarno tetap tidak ada jawaban.

Andin dan Aldebaran berbicara tentang sesuatu sepertinya tidak ada orang di dalam, tapi Andin gak mau menyerah coba lagi deh Mas siapa tahu lagi tidur jadi nggak kedengaran.

Permisi, Assalamualaikum Pak Sumarno, usaha andin akhirnya membuahkan hasil. Munculah tetangga Soemarno seorang ibu-ibu yang lewat lalu karena penasaran akhirnya mendekati mereka pak buk cari Pak Sumarno.

Aldebaran dan Andin menoleh Iya Bu Maaf Ibu tahu pak Sumarno di mana soalnya kita panggil-panggil dari tadi tapi enggak ada yang buka, si tetangga menggeleng saya nggak tahu kemana bu tapi Pak Sumarno emang nggak ada di rumah Tadi malam saya lihat Pak Sumarno buru-buru pergi sama anak dan istrinya bawa barang-barang kayaknya sih perginya lama, lalu si tetangga pun pamit naik pohon mangga.

Lalu Aldebaran menjadi curiga dan bicara ke Andin jangan-jangan Pak Suganda kasih info ke Pak Sumarno kalau kita mencari dia terus dia buru-buru pergi.

Andin mengiyakan mungkin aja sih mas Tapi seperti yang kamu bilang kemarin Pak Sumarno itu kan nggak salah kenapa dia harus takut dan sampai lari begini. Andin dan Aldebaran benar-benar heran,Aldebaran tampak kesal dan habis kesabarannya, Andin sampai kaget Mas sabar Mas kamu harus tenang Aldebaran masih tampak kesal lagi lagi kita menemui jalan buntu udah ini sedikit lagi kita bisa ketemu sama orang yang bisa jadi alibi kamu buat ngeyakinin mama.

Andin terus berusaha tenangkan aldebaran Iya mas tapi kamu jangan emosi kita pikirkan jalan keluarnya pelan-pelan Insya Allah ada jalannya. Aldebaran geram Dia atur nafasnya coba untuk tenang.

2 Shares:
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You May Also Like