Sinopsis Bepannah ANTV Episode 185-186 EPISODE TERAKHIR

10 min read

Sinopsis Bepannah ANTV Episode 185-186 EPISODE TERAKHIR

Sinopsis Bepannah ANTV Episode 185-186 (RECAP) Tayang Hari ini di ANTV 5 Oktober 2019. Aditya bertanya pada Zoya apa yang dia lakukan di sini. Mengapa kamu di sini? Dia mengatakan kepadanya bahwa dia lupa teleponnya. Saya datang untuk mengambil itu saja. Anjana bertanya kepadanya mengapa dia berteriak pada Pari-nya. Jangan bersikap jahat padanya. Aditya mengenang kata-kata dokter. Dia membuat Mili mengajak Anjana masuk dan memecat partai. Anjana mengatakan kepadanya untuk bersikap baik pada Pari atau dia akan memukulnya. Semua orang pergi.

Aditya mengingatkan Zoya bahwa tidak ada yang tersisa di antara mereka. Anda meninggalkan saya dan rumah ini sejak lama. Lalu kenapa kamu di sini? Aku tidak ingin membuatmu memandang rendah sebelum Ma. Dia pikir kamu bisa menyelamatkannya tapi bagaimana kamu bisa menyelamatkan keluargaku ketika kamu tidak bisa bersama dengan keluargamu! Dia memperingatkan dia untuk memperhatikan kata-katanya. Saya tidak datang ke sini untuk mengambil apa pun. Saya di sini hanya untuk Ma.

Saya jamin saya bahkan tidak mau datang kemari! Sayangnya, saya tidak bisa menghindari melihat Anda menghadapi. Dia mengatakan padanya bahwa dia akan menjaga ibunya tapi dia mempertanyakannya. Bagaimana Anda bisa merawatnya ketika Anda bahkan tidak bisa merawat diri sendiri? Dia pergi.

Sinopsis Bepannah ANTV Episode 185-186 EPISODE TERAKHIR
youtube.com/watch?v=f0f884Dr16U

Sinopsis Bepannah Episode 185

Roshnaq memberikan teh kepada Noor. Dia menemukan Noor sedikit tersesat. Apakah kamu baik-baik saja? Apakah ada sesuatu yang mengganggumu? Noor ingat pertemuannya dengan Arjun. AR.Roshnaq mengatakan saya merasa Anda meninggalkan sesuatu di antaranya. Apakah Anda bertengkar? Apakah ada yang mengatakan sesuatu kepada Anda? Noor menyangkal.

Baca juga: Sinopsis Bepannah ANTV Episode 183-184 (Durasi Asli India)

Semuanya terlalu bagus. Orang-orang sangat baik. Saya hanya memikirkan itu saja. Aku juga merindukanmu dan Abbu jadi aku pulang. Roshnaq mengatakan padanya untuk tidak ragu sebelum berbagi apapun dengannya. Kebahagiaanmu sangat berarti bagiku. Noor memeluknya. Saya tahu itu terlalu baik Ammi.

Zoya pulang dan menyalakan lampu. Dia melihat ke rumah secara emosional. Beberapa kilas balik ditampilkan. Wasim mendapat serangan ketika Zoya memutuskan hubungannya dengan dia. Bedah juga disarankan oleh dokter. Zoya meminta maaf kepada ayahnya. Dia mengatakan padanya untuk tidak khawatir. Harus melakukan banyak hal untuk Anda dan semua orang. Tidak ada yang akan terjadi pada saya. Doc menyarankan mereka untuk berhati-hati.

Pada contoh lain, Noor dan Zoya mendengar Wasim meminta maaf kepada Roshnaq. Saya tidak tahu sampai kapan saya akan bisa menjaga kalian. Saya melakukan apa pun yang saya bisa. Zoya telah tenggelam dalam rasa sakitnya. Saya tidak tahu mengapa saya merasa bahwa hidup ini akan kurang untuk mewujudkannya! Zoya memberitahu Noor bahwa dia akan meninggalkan rumah. Dia tidak akan baik-baik saja sampai saat dia akan terus melihat wajah sedihku.

Noor beralasan bahwa itu tidak akan membantu tetapi Zoya tahu dia akan senang sekali dia akan melihatnya mengatasi rasa sakitnya. Saya akan tersenyum sekali lagi dan itu akan membuatnya bahagia. Noor bertanya apa yang akan dia lakukan dan ke mana dia akan pergi sendiri. Zoya berbagi bahwa dia telah mendaftar untuk psikologi klinis dan akan mampu membantu orang lain dalam 6 bulan. Zoya duduk di pojok.

Sinopsis Bepannah ANTV Episode 185-186. Kilas balik lain menunjukkan Zoya memanggilnya Ammi untuk berbagi bahwa dia telah menyelesaikan kursusnya dan akan mendapatkan surat magangnya hari ini. Bagaimana kabar Abbu? Roshnaq mengatakan bahwa dia lebih baik dari sebelumnya. Dia senang setelah mendengar tentang kemajuan Anda. Berita ini akan membuatnya lebih bahagia. Zoya mengatakan ini yang membuatku terus berjalan. Roshnaq bertanya kapan dia pulang.

Zoya setuju untuk pulang setelah magangnya. Roshnaq mengatakan padanya bahwa dia akan menunggunya. Kepala Sekolah mengucapkan selamat kepada Zoya atas kerja keras dan dedikasinya. Dia memberikan surat magangnya. Senyumnya menghilang setelah melihat lokasi. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia mendapat kesempatan magang di rumah sakit psikiater atas di India. Kamu tidak terlihat bahagia. Dia meminta alternatif yang membingungkannya. Telepon Zoya mulai berdering.

Dia menyeka air mata dan berbicara kepada ibunya. Roshnaq bertanya padanya tentang magang. Zoya berbohong bahwa dia di Pune. Roshnaq menyuruhnya untuk berhati-hati. Hubungi saya jika Anda butuh sesuatu. Zoya setuju dan mengakhiri panggilannya. Saya tidak bisa meminta maaf kepada Anda karena berbohong tetapi penting untuk membuat Anda dan Abbu tenang. Saya tidak ingin merepotkanmu lagi. Saya sudah cukup meneteskan air mata untuk Aditya. Dia bukan apa-apa bagiku sekarang!

Keesokan paginya, Anjana menolak makan makanan atau obat-obatan. Saya ingin Pari saya! Bawa dia secepatnya. Aditya memintanya untuk tidak melakukan ini. Perawat baru ini akan menjagamu dengan baik. Anjana tahu dia hanya mengirimnya pergi. Sekarang Anda hanya akan membawanya ke sini. Dia mencoba membuatnya mengerti tapi sia-sia. Saya tidak bisa mempercayainya, terutama dengan Anda! Perawat ini sangat baik. Dia akan merawatmu dengan baik. Dia mengatakan perawat untuk menjaga Anjana seperti ibunya sendiri. Dia pergi. Perawat mencoba memberi makan sup ke Anjana.

Perawat memuji Zoya. Kau menangani pasien yang sulit dengan baik. Mereka hanya mendengarkan Anda saat itu. Dok bertanya pada Zoya apakah dia yakin dia tidak akan melanjutkan perawatan Anjana. Zoya menceritakan bahwa dia pergi ke rumah itu hanya demi Mrs. Hooda. Saya tidak ingin kembali ke sana saat pria yang memerintah rumah itu tidak menghormati orang lain.

Aditya bersiap-siap. Dia mendengar Anjana berteriak bahwa dia akan menembak dirinya sendiri.

Doc meminta Zoya datang dengan cepat.

Aditya meminta Anjana untuk tetap menembak, tetapi dia menolak. Anda tetap sibuk bekerja. Harsh dan Arjun tidak terlihat dimanapun. Pergi. Saya lelah duduk sendirian di rumah. Dia setuju untuk tinggal di rumah tetapi dia menolak untuk jatuh hati. Hanya Pari yang datang untuk menemuiku. Dia adalah temanku tapi kau juga mendorongnya! Pergi. Biarkan aku mati dengan damai.

Zoya memanggilnya Ma. Aditya menatapnya. Zoya masuk diikuti oleh dokter. Zoya meminta Anjana untuk menurunkan pistolnya. Saya disini. Aku tidak akan meninggalkanmu. Dia lebih dekat ke Anjana sambil berbicara dengan tenang padanya. Pari Anda ada di sini. Aku akan menjagamu. Dia mengambil pistol dari tangannya dan menyerahkannya kepada Aditya. Dia memeluk Anjana. Anjana lega melihatnya. Jangan tinggalkan aku.

Tinggallah bersamaku juga di malam hari. Tidak ada yang tinggal bersamaku. Aditya keluar dari ruangan. Anjana menangis. Harsh meninggalkanku. Arjun tidak akan kembali juga. Aditya tetap sibuk bekerja sepanjang waktu. Anda harus tetap bersama saya. Zoya membantu Anjana berbaring. Anjana mengatakan kamu kesal dengan Aditya. Dia tidak tahu betapa senangnya kamu. Dia akan segera memahaminya. Zoya berpikir dia tidak bisa mengatakan padanya bahwa luka yang diberikan oleh Aditya tidak akan pernah sembuh. Aku tidak akan pernah bisa mencintainya lagi.

Kunal dan Aditya berada di aula. Doc memberi tahu Aditya untuk menjaga Anjana. Dia santai untuk saat ini tetapi harap berhati-hati. Dia pergi.

Aditya bertanya pada Zoya mengapa dia ada di sini. Anda pikir Anda bisa datang ke sini setelah apa yang telah Anda lakukan? Darahku mendidih saat aku melihatmu! Zoya mengatakan darahmu benar-benar mendidih karena kelakuan burukmu tetapi kenyataannya adalah kamu tidak akan senang menyalahkan orang lain sepanjang waktu! Anda tidak bisa menjadi putra yang baik, saudara yang baik (dia berhenti sambil menambahkan suami yang baik dalam daftar). Anda tidak pernah ingin menjadi pria yang baik saat Anda lari dari itu selalu! Hari ini ibumu memberitahumu sendiri bahwa kau tidak bisa merawatnya. Dia bertanya padanya apakah dia pikir dia tidak bisa merawat ibunya. Dia bilang seharusnya tidak masalah apa yang aku pikirkan.

Katakan padaku satu hal. Apa yang dilakukan senapan yang dimuat di rumah ini setelah mengetahui kondisi kritis ibumu? Pasien seperti itu perlu diperlakukan seperti anak-anak. Mereka membutuhkan perhatian dan waktu daripada hal-hal lain! Anda tidak bisa melupakan ego Anda! Jika ada sesuatu yang terjadi pada Ma maka Anda hanya akan meneteskan air mata dan menenggelamkan diri Anda dalam minuman. Saya tidak bisa kehilangan Ma. Aku akan membawa Ma ke rumah sakit bersamaku.

Bepannah ANTV Episode 185-186. Dia menolak untuk membiarkan dia pergi tetapi dia menyarankan mengajukan kasus kelalaian pidana jika dia tidak membiarkan dia melakukannya. Menjadi pengacara Anda akan tahu apa artinya itu. Dia mengatakan padanya bahwa dia akan menyesalinya. Dia menjawab bahwa ada banyak hal yang sudah dia sesali. Dia mulai pergi tetapi dia menarik punggungnya untuk memperingatkannya. Mereka berdua tersandung dan jatuh. Mereka berbagi kunci mata tetapi kemudian bangun. Aditya berjalan keluar rumah dengan gusar. Kunal mengejar dia sampai mobil tetapi Aditya pergi. Kunal khawatir dia mungkin melakukan kesalahan.

Aditya batin bertanya kepada Aditya mengapa ia ketakutan begitu banyak setelah melihat Zoya yang sama yang ia benci sejak setahun. Aditya menyangkal. Batinnya bertanya apakah dia membenci Zoya atau dirinya sendiri. Anda pikir Anda memisahkan setiap hal baik dari Anda! Aditya mengatakan dia meninggalkanku. Batinnya bertanya mengapa dia tidak menenangkannya. Kenapa kamu meninggalkannya sendirian dengan Ma? Ini rumahmu. Lempar dia keluar dari rumah! Anda memberinya hak tetapi Anda pura-pura tidak menyadarinya! AR.Aditya melihat ke jalan dan melihat seorang wanita sangat dekat dengan mobilnya. Dia mencoba menyelamatkannya.

Wasim dan Roshnaq mempromosikan acara baru Sitara (menggantikan Bepannah).

Zoya datang ke kamarnya. Kenangan lama berkedip di depan matanya saat dia melihat sekeliling. Dia melihat foto-foto yang tergeletak di sekitar. Kata-kata Aditya yang menuduh menghantuinya lagi. Dia mendengar seseorang bertanya tentang Aditya dan keluar.

Kunal dan Mili sedang memeriksa dengan para pelayan. Mili bertanya padanya apakah dia telah melihat Aditya. Dia menghilang sejak semalam. Polisi mengatakan mereka tidak dapat mengajukan laporan sebelum 24 jam. Tolong beritahu kami jika Anda menemukan info. Zoya berjalan pergi. Mili mendapat telepon dari kantor polisi. Dia memberitahu Kunal bahwa mereka menemukan mayat. Zoya berhenti di jejaknya.

Demikian Sinopsis Bepannah ANTV Episode 185.. bersambung ke Episode 186 ya..

Laman: 1 2

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

© Copyright Tentang Sinopsis 2020

KONTAK | DMCA.com Protection Status

error: Content is protected !!