Sinopsis Bepannah ANTV Episode 183-184 (Durasi Asli India)

9 min read

Sinopsis Bepannah ANTV Episode 183-184 (Durasi Asli India)

Sinopsis Bepannah ANTV Episode 183-184 (RECAP) Tayang Hari ini di ANTV 4 Oktober 2019. Aditya melangkah di selnya. Temannya (Kunal) masuk. Inspektur dan Kunal terlibat dalam percakapan. Mili juga datang. Kunal mengatakan Aditya tidak ingin datang ke sini. Ini adalah kalian yang meneleponnya di sini lagi dan lagi. Inspektur menyatakan bahwa dia datang ke sini untuk beberapa alasan atau lainnya bahkan jika kita tidak menginginkannya.

Anda berdua menjalankan sebuah firma hukum besar namun Anda tidak mematuhi aturan! Dia mengatakan kami mencoba untuk mencari tahu lebih banyak tentang hukum dengan cara ini. Berhentilah membuang-buang waktumu atas penjahat palsu. Inspektur memberitahunya bahwa itu tidak akan berhasil setiap saat.

Anda akan masuk untuk waktu yang lama suatu hari nanti. Aditya memberitahu dia untuk bergegas. Kunal menenangkan Yadav Sir dengan coklat Swiss. Mili bertanya padanya apakah dia pergi ke Swiss. Kunal memberikan kotak itu ke Yadav. Bagaimana kabar anak-anakmu? Putramu memberikan ujian, kan? Yadav mengatakan Anda terus memperbarui. Kunal mengatakan seseorang harus menjaga teman dekat dan musuh lebih dekat. Kita adalah teman. Kami berjuang untuk hukum dan ketertiban saja. AR.Aditya hanya marah ketika seseorang melanggar hukum.

Sinopsis Bepannah ANTV Episode 183-184 (Durasi Asli India)
youtube.com/watch?v=HUFHiUtleI0

Sinopsis Bepannah Episode 103

Saya memberikan jaminan pribadi itu tidak akan terjadi lagi. Yadav mengatakan kepadanya untuk membayar denda dan kemudian mengambil Aditya. Ambil cokelat ini juga. Saya punya gula. Kunal mengatakan itu mungkin Anda, anak-anak Anda atau orang lain yang memakannya tetapi saya tidak akan mengambilnya kembali. Aku akan mengisi denda juga.

Baca juga: Sinopsis Bepannah ANTV Episode 103-104 (Durasi Asli India)

Arjun telah memberikan brief kepada semua orang. Noor’s Boss memperkenalkan Arjun kepada Noor. Dia memuji Noor di depan Arjun. Seseorang memanggilnya jadi dia meninggalkan mereka di perusahaan masing-masing.

Arjun bertanya pada Noor bagaimana dia. Dia bilang aku baik-baik saja. Apa kabar? Dia berbagi bahwa dia datang untuk bertemu dengannya sebelum meninggalkan Mumbai tetapi pintu itu terkunci. Dia mengatakan kepadanya bahwa tidak ada penjelasan yang diperlukan. Saya pikir apa yang kami lakukan di sini lebih penting daripada kami berdua! Dia beralasan sendiri.

Sinopsis Bepannah ANTV Episode 183-184. Mili bertanya pada Aditya apakah dia baik-baik saja. Dia bertanya kepada mereka siapa yang menangani pertemuan jika mereka ada di sini. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia menjadwalkan mereka untuk besok karena mereka tidak bisa menghubunginya. Dia memukulnya. Apakah kalian akan menutup perusahaan jika sesuatu terjadi pada saya besok? Kunal mengatakan kami khawatir untukmu.

Kenapa kamu memarahinya? Klien tidak mendengarkan siapa pun kecuali Anda! Kami akan mengadakan pertemuan besok. Mili menangis. Kunal mengatakan kepadanya bahwa Aditya tidak buruk tetapi emosinya. Dia pasti merasa buruk tapi dia tidak akan mengatakannya. Anda dapat pergi untuk hari itu. Saya bersama Aditya.

Arjun menghentikan Noor. Bisakah kita pergi minum kopi jika Anda punya waktu luang? Dia menyangkal dengan sopan. Dia bilang aku jauh dari rumah sejak setahun. Saya tidak ingin pulang ke rumah setelah apa yang terjadi. Rasanya senang melihat beberapa orang yang dikenal di sekitar. Saya tidak akan banyak waktu. Dia setuju untuk bergabung dengannya di kedai kopi dan pergi mengambil tasnya. Arjun mendapat telepon dari seseorang. Bagaimana dengan Bhai?

Aditya terus memikirkan gadis yang dilihatnya. Kunal bertanya padanya apa yang terjadi. Sepertinya seseorang membuatmu sangat marah. Aditya mengatakan kepadanya untuk tidak bercanda. Saya pikir saya melihatnya. Dia berhenti mengambil nama Zoya. Apakah kamu yakin? Aditya bilang aku membayangkan dia di mana-mana. Kunal mengatakan dia di Dehradun. Itu tidak masuk akal.

Aditya beralasan bahwa tidak ada yang logis dalam hidupnya lagi. Saya pikir tidak ada yang akan mengejutkan saya lagi dalam hidup tetapi tidak ada yang dapat mengejutkan saya lagi. Kunal menunjukkan bahwa dia benar-benar terkejut. Aditya memotong topik dan mereka menuju ke rumah sakit.

Gadis yang baru itu memberi makan makanan kepada Anjana. Anjana mengatakan kepadanya bahwa dia tidak ingin berada di sini lebih awal tetapi dia suka di sini karena dia (gadis itu) ada di sini. Rasanya seolah-olah Tuhan mengirim Anda ke sini sebagai malaikat. Malaikat cantikku! Perawat datang ke sana dengan suntikan.

Anjana mulai berteriak padanya. Gadis itu memegang tangannya. Dia mengambil suntikan dari perawat. Anjana tetap tenang sementara gadis itu memberikan suntikan. Dia menepuk tangan gadis itu dengan penuh cinta memanggilnya perinya.

Kunal dan Aditya menjangkau rumah sakit. Doc memberi tahu Aditya bahwa ibunya semakin membaik. Dia telah membuat koneksi khusus dengan magang baru kami. Dia melakukan segalanya tepat waktu. Aditya ingin tahu tentang magang baru. Doc mengatakan kepadanya bahwa dia ada di bangsal dengan ibunya.

Aditya masuk di bangsal. Anjana sedang beristirahat dan seorang gadis berdiri di dekatnya. Doc memanggil gadis itu. Ini adalah Jaya (magang tua). Jaya mengatakan kepada mereka bahwa magang baru itu pergi setelah memberikan suntikan kepada Anjana. Aditya bertanya pada ibunya bagaimana perasaannya.

Dia menjawab bahwa dia merasa lebih baik sekarang. Saya akan segera pulih karena saya memiliki malaikat saya sekarang. Perawat menunjukkan bahwa dia memanggil malaikat magang baru itu. Anjana berbicara manis tentang malaikatnya. Aditya terima kasih dok. Saya melihat Ma begitu tenang dan penuh harapan setelah sekian lama. Saya membutuhkan gadis seperti itu untuk Ma saja. Tolong katakan padanya untuk menjaga Ma. Dok ragu dia akan melakukannya. Dia adalah magang psikiater. Aditya yakin uang bisa membuat segalanya terjadi. Bicara padanya.

Beritahu saya jika Anda tidak bisa meyakinkannya. Saya akan lakukan. Gadis itu berdiri di luar bangsal dan mendengar obrolan mereka (bayangannya terlihat di jendela). Doc beralasan sendiri. Kunal juga pergi keluar. Gadis itu bersembunyi di balik meja penerima tamu. Aditya menatap ibunya. Aku akan membawakan malaikatmu padamu lagi. Anda akan baik-baik saja kemudian. Dia melangkah keluar dari ruangan dan ditarik menuju meja penerima tamu.

Kunal memberikan teleponnya kepada Aditya memberitahunya bahwa Arjun memanggil.

Tangan gadis itu bisa dilihat di meja penerima tamu.

Bepannah ANTV Episode 183-184. Anjana bertanya kepada Aditya apakah dia tidak bisa melakukan sesuatu dengan benar. Saya menangani klien Delhi dan Asia Tenggara bersama-sama. Saya dapat menemukan klien baru tetapi bagaimana Anda bisa ceroboh dengan Ibu? Aditya bertanya kepadanya mengapa dia tidak datang untuk menjaga ibu jika dia begitu khawatir. Sangat mudah untuk mengatakan semua hal ini setelah berada sejauh 2000 km.

Datanglah jika kamu sangat khawatir! Saya hanya tahu bagaimana saya mengelola Ma. Jangan khawatir Ma dan aku bersama. Kunal menyuruhnya untuk tenang. Kami di rumah sakit. Aditya membuang ponselnya. Kunal mengatakan kamu mengeluarkan kemarahan Zoya pada semua orang sejak 1 tahun lalu. Anda bahkan tidak menyadari apa yang Anda lakukan. Saya sangat berharap Anda bisa keluar dari semua ini!

Arjun memberikan kopi kepada Noor. Dia telah menuliskan nama lama mereka di sampulnya. Mereka memikirkan pertemuan awal mereka. Noor mengatakan kepadanya bahwa tidak ada yang seperti itu di masa lalu. Dia mengatakan maaf padanya. Saya seharusnya bertanya. Mereka bertanya tentang keluarga satu sama lain. Noor memberitahu dia bagaimana dia masuk ke pekerjaan sukarela ini. Mereka membahas ini dengan canggung. Noor berbagi bahwa orang harus selalu melihat sekeliling dan memahami bahwa kadang-kadang rasa sakit kita tidak lebih besar daripada rasa sakit orang-orang di sekitar kita! Dia terkesan dengan pikirannya. Saya bisa melihat efek positifnya pada Anda.

Dia mengatakan waktu mengajarkan segalanya. Lebih mudah untuk tenggelam dalam kesakitan tetapi lebih sulit untuk tersenyum! Arjun ingat bagaimana hubungan mereka berakhir di masa lalu. Mereka bangun untuk pergi tetapi melihat peringatan topan di tv. Rumah Noor jauh. Arjun mengundangnya ke rumahnya karena jaraknya 5 menit. Dia ragu-ragu tetapi dia menyarankan untuk bersikap praktis.

Aditya menyebut Mili. Dia mengatakan padanya untuk memperbaiki semua pertemuannya setelah jam 9 malam. Dia mencoba untuk berpikir bahwa itu sudah terlambat tetapi Aditya bangga bahwa tidak ada yang akan keberatan. AR.Aditya Hooda tidak punya waktu untuk siapa pun sebelum jam 9 malam.

Noor hilang dalam pikiran. Arjun bertanya padanya apakah dia tidak nyaman di sini. Dia menyangkal. Dia bertanya padanya apakah mereka tidak bisa duduk atau berbicara dengan baik. Anda tampak terburu-buru, keresahan. Dia bertanya kepadanya apakah dia harus bertindak seperti semuanya normal. Saya seharusnya tidak datang ke sini! Akan lebih baik menghadapi siklon sebagai gantinya! Dia bangkit untuk pergi. Dia memegang tangannya memintanya untuk tinggal. Dia mencoba bertanya apa masalahnya tapi dia mendorongnya pergi. Dia terluka di kepala.

Doc mengatakan kepada Aditya bahwa magang menolak. Aditya berbicara tentang uang. Doc bilang ini bukan tentang uang. Dia tidak nyaman dengan pengaturannya. Aditya yakin dia ingin bernegosiasi. Berikan saya nomor teleponnya. Saya akan berbicara dengannya. Doc berbicara tentang kebijakan rumah sakit.

Aditya mengatakan saya menemukan seorang perawat untuk Ma setelah begitu sulit namun Anda mengatakan tidak kepada saya. Saya yakin Anda tidak dapat merawat Ma saya jika Anda tidak dapat meyakinkan magang itu! Saya akan membawanya ke rumah sakit dimana dia akan dirawat! Saya tahu bahwa uang dapat membeli segalanya! Doc memanggilnya tetapi Aditya berjalan pergi. Gadis baru itu mendengarkan obrolan mereka dari jauh.

Demikian Sinopsis Bepannah ANTV Episode 183.. bersambung ke Episode 184 ya..

All images credit and content copyright : Colors TV, ANTV

Laman: 1 2

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

© Copyright Tentang Sinopsis 2020

KONTAK | DMCA.com Protection Status

error: Content is protected !!