Drama Korea

Red Shoes Ep 95 Part 2

Tentangsinopsis.com – Sinopsis Red Shoes Episode 95 Part 2, Cara pintas untuk menemukan spoilers lengkapnya ada di tulisan yang ini. Cara lain untuk cari cerita spoiler Episode sebelumnya cek disini

Foto KBS2

Soo Yeon membawa Sun Hee ke ruangannya.

Sun Hee : Jadi disini tempatnya kau dan Tae Gil bermesraan?

Soo Yeon : Itu tidak benar. Jangan salah paham.

Sun Hee : Jangan pura-pura bodoh. Aku mendengar bahwa dia menyelamatkanmu dari tersedak beberapa tteokbokki di kantor ini.

Soo Yeon : Kau benar. Tapi serius, apakah kau benar-benar ingin melihat rumah perawatan kami? Apa yang merasukimu?

Sun Hee : Aku sangat kesepian. Semuanya datang berpasangan. Yu Kyung dan Gun Wook, kau dan Tae Gil. Aku satu-satunya sendiri.

Soo Yeon : Jangan katakan itu. Kau tidak sendiri.

Sun Hee : Sejujurnya, aku bukan keluarga. Mereka hanya memanggilku “bibi” untuk bersikap baik.

Soo Yeon : Jangan katakan itu, Bibi. Itu lebih baik dari sebuah keluarga yang tidak peduli satu sama lain.

Foto KSB2

Nyonya Choi di rumah abu. Bibi Ma menunggu diluar.

Nyonya Choi menangis dan bicara dalam hatinya.

Nyonya Choi : Myung Jun-ah, kau ayahnya Jemma? Cucuku, jadi kau Jin Ho? Kudengar Jemma bekerja mati-matian agar kau bisa menjadi dokter. Kau nakal. Kenapa kau pergi begitu cepat? Jika kau hidup lebih lama, kau bisa bertemu nenekmu.

Lalu Nyonya Choi mendengar suara Bibi Ma memanggil Jemma.

Foto KBS2

Nyonya Choi bergegas keluar. Jin A kaget Nyonya Choi ada di sana.

Nyonya Choi bilang, keluarga Bibi Ma ada di sana jadi dia datang hanya untuk mengantar Bibi Ma.

Nyonya Choi : Apa yang kau lakukan disini?

Jin A : Aku datang untuk melihat ayah dan adikku.

Foto KBS2

Jin A masuk. Nyonya Choi menatap Jin A lirih.

Nyonya Choi : Kau gadis malang. Kau mengambil tindakan keji itu dan menjadi monster untuk membalaskan dendam ayahmu agar dia bisa tenang.

Nyonya Choi mendadak collaps.

Sontak lah Jin A langsung menolong Nyonya Choi.

Foto KBS2

Jin A dan Bibi Ma membawa Nyonya Choi pulang.

Tak lama, Ki Seok pulang dan Bibi Ma langsung meninggalkan mereka.

Jin A : Dokter Kim bilang dia baik-baik saja dan harus istirahat jadi jangan cemas.

Jin A menyuruh Nyonya Choi tidur setelah minum obat.

Jin A mau pergi tapi Nyonya Choi memanggilnya.

Nyonya Choi : Kau masih membenciku?

Jin A : Tidak. Akulah satu-satunya yang salah. Maafkan aku.

Nyonya Choi : Lalu maukah kau datang padaku seperti dulu?

Jin A terdiam.

Nyonya Choi : Kenapa? Kau tidak mau? Kau masih membenciku? Kau tidak bisa memaafkanku?

Jin A : Bukan begitu. Aku hanya merasa buruk dan bersyukur.

Nyonya Choi : Sebenarnya aku memimpikan ibumu di hari dia meninggal. Dia menyuruhku menjagamu. Tapi aku bersikap dingin dan menjauhinya. Aku sangat menyesalinya.

Nyonya Choi mengelus pipi Jin A.

Nyonya Choi : Jangan menangis lagi. Sekarang, aku tidak akan pernah menghindarimu.

Sontak tangis Jin A pecah.

Foto KBS2
Foto KBS2

Jin A mau pulang. Ki Seok menyusul Jin A.

Ki Seok : Apa yang terjadi? Dimana kau bertemu nenek?

Jin A : Di rumah abu ayahku. Bibi Ma memiliki kerabat di sana.

Jin A pergi.

Foto KBS2
Foto KBS2

Bibi Ma lewat. Ki Seok langsung menanyakan itu pada Bibi Ma.

Bibi Ma bilang Nyonya Choi ingin pergi melihat seseorang.

Ki Seok : Bukan karena kau punya kerabat di sana?

Bibi Ma : Tidak.

Sontak lah Ki Seok bingung.

Foto KBS2
Foto KBS2

Habis dari rumah Ki Seok, Jin A lanjut ke rumah Ju Hyung. Dia membawa bunga dan juga kue. Ju Hyung sudah menunggunya di depan pintu. Hyeok Sang dan Hee Kyung keluar dari kamar. Hee Kyung yang kesal melihat Jin A, terus ke dapur.

Jin A menatap Hyeok Sang, kau sepertinya tidak suka dengan bunga yang kuberikan pagi ini, jadi kubawakan yang baru untukmu.

Jin A : Apakah kau menyukai ini?

Hyeok Sang tak menjawab dan mengikuti Hee Kyung.

Hye Bin turun. Dia senang melihat Jin A.

Foto KBS2

Mereka semua duduk di ruang makan.

Hee Kyung : Bagaimana kabar Soo Yeon? Harusnya kau tahu. Kau tinggal dengannya. Apa dia sangat bahagia?

Ju Hyung : Mereka bilang cinta membuatmu buta. Kalian berdua harusnya tahu lebih baik dari siapa pun.

Hye Bin : Betul sekali. Menurutku seperti itulah cinta. Aku juga sangat mencintai Hyun Seok. Bagaimana denganmu? Apakah kau mencintai Hyun Seok?

Jin A diam. Hye Bin kehilangan selera makannya. Dia beranjak ke atas.

Foto KBS2
Foto KBS2
Foto KBS2

Hee Kyung : Kenapa kau disini? Kau tahu kau tidak diterima.

Ju Hyung : Ini adalah hari ulang tahun calon ayah mertuanya. Dia harus mengucapkan selamat ulang tahun padanya.

Hee Kyung : Kalian berdua sama-sama tidak tahu malu. Kau tahu kan bahwa Manajer Yeo adalah mata-mata Ju Hyung. Bahwa dia memberitahunya semua yang aku lakukan.

Hyeok Sang kaget Manajer Yeo mata-mata. Dia marah, Ju Hyung!

Hee Kyung : Apakah kau pikir aku akan duduk diam? Aku akan melaporkan kalian pada polisi.

Ju Hyung : Lalu aku akan memberitahu polisi tindak korupsimu. Apakah itu akan baik-baik saja?

Hee Kyung pun akhirnya diam dan menatap tajam Jin A.

Hee Kyung : Kau tahu kan kau tidak bisa menikah dengannya? Dia bukan ayah mertuamu. Dia ayahmu.

Foto KBS2
Foto KBS2

Jin A membawakan kue untuk Hye Bin.

Hye Bin : Apakah kau ingat saat kita makan kue disini? Kau dan ibuku bertengkar. Aku tidak tahu saat itu, tapi aku mengerti sekarang. Aku bisa melihat apa yang terjadi.

Jin A : Maaf.

Hye Bin : Kenapa kau melakukannya? Mengapa Akau tidak memberi tahu kami semuanya dari awal? Maka aku tidak akan menjadi gila seperti ini. Aku tidak akan terluka dan kehilangan akal sehatku. Kau kakakku. Bahkan jika kau membenciku, itu salah. Seandainya aku tahu, aku tidak akan begitu membencimu. Terapisku mengatakan benci berarti aku masih punya perasaan untuk orang itu. Cinta, benci, benci. Hal yang paling menakutkan di dunia adalah mati rasa. Tidak merasakan apa-apa sama sekali. Eonni, kau masih membenciku?

Jin A tersentuh, Hye Bin-ah.

Hye Bin : Kuharap kau membenciku. Karena itu berarti kau memiliki beberapa perasaan tersisa untukku. Betul sekali. Apa kau akan menikah dengan Ju Hyung? Bagaimana dengan Ki Seok? Orang yang benar-benar kau cintai… adalah Ki Seok.

Jin A nangis.

Hye Bin : Jangan menangis. Cinta itu seharusnya menyakitkan.

Foto KBS2

Hyeok Sang dan Hee Kyung lagi minum wine, dengan cake yang ada di depan mereka.

Hyeok Sang : Aku terkejut. Aku pikir kau akan meracuni makanan atau sesuatu karena Jemma datang.

Hee Kyung : Racun? Lagi?

Hyeok Sang : Aku tidak bisa mengabaikannya sebagai omong kosong. Ada terlalu banyak hal yang mencurigakan.

Hee Kyung : Orang yang benar-benar ingin aku bunuh bukan ibumu atau ibu Ju Hyung. Itu kau.

Hyeok Sang : Apa?

Hee Kyung : Di satu sisi, orang-orang itu tidak punya pilihan hanya karena mereka perempuan. Mereka adalah korban, sama sepertiku.

HYeok Sang : Jangan konyol.

Hee Kyung : Jika aku benar-benar memiliki racun, itu akan berakhir di gelas anggurmu.

Sontak lah Hyeok Sang langsung menatap gelasnya.

Hee Kyung tertawa, jangan khawatir. Melihatmu gemetar ketakutan, tidak tahu kapan kau akan mati, jauh lebih menghibur… daripada membunuhmu.

Foto KBS2

Hee Kyung beranjak pergi.

Tapi sampai di dekat tangga, dia menatap ke atas.

Foto KBS2
Foto KBS2

Jin A di kamar Ju Hyung sekarang.

Ju Hyung : Kau terlihat mengerikan. Mungkin kau seharusnya tidak datang.

Jin A : Mendengar apa yang dikatakan Hye Bin membuatku merasa seperti manusia yang mengerikan. Aku merasa sangat buruk. Aku tidak berpikir aku seharusnya datang.

Ju Hyung : Apakah kau tidak mengharapkan ini?

Jin A : Berapa lama aku harus mengikuti sandiwara yang menyedihkan ini? Aku tidak kembali ke Lora untuk membuang-buang waktu dan melakukan suatu tindakan.

Ju Hyung : Jika kau tidak menyukainya, haruskah kita mulai bertarung besok dan putus secara alami?

Jin A : Haruskah kita mulai bertarung sekarang?

Ju Hyung : Oke, tunangan palsuku.

Foto KBS2

Hee Kyung menerobos masuk, membuat keduanya kaget.

Ju Hyung marah, apa yang salah denganmu? Apakah kau tidak tahu cara mengetuk?

Hee Kyung : Mengapa? Sehingga kau dapat mengambil sandiwara lagi? Tunangan palsu? Aku memiliki keraguan, dan aku tidak salah. Kau mencampakkan Ki Seok, yang kau cintai seperti berita kemarin dan berkata kau akan menikahi Hyun Seok, lalu kau bertunangan dengan Ju Hyung.

Hyeok Sang masuk dan tanya ada apa.

Ju Hyung mengajak Jin A pergi.

Foto KBS2

Hyeok Sang dan Hee Kyung mengejar mereka.

Hyeok Sang : Katakan padaku apa yang sedang dia bicarakan?

Ju Hyung : Jangan salahkan Jemma, itu ideku.

Hee Kyung : Mengapa? Apakah kau terlalu lelah mencuri desainku dan mengusirku, jadi kau ingin bermain-main sejenak?

Hyeok Sang : Dengan kata lain, kau telah mempermainkan ibumu dan aku dengan kebohongan yang menggelikan? Kau, Ju Hyung, dan Jemma?

Jin A : Tapi sekarang aku memikirkannya, itu mungkin tidak terlalu buruk untuk benar-benar menjalin hubungan dengannya.

Hee Kyung : Kau tidak waras?

Jin A bilang dia merasa harus mulai mempertimbangkan pernikahan.

Hee Kyung : Kim Jemma, aku melahirkanmu! Bagaimana kau bisa menikahi Ju Hyung, anakku yang sah secara hukum?

Jin A : Kau bilang Hye Bin adalah putrimu satu-satunya. Tapi sekarang, aku putrimu?

Hee Kyung : Itu benar secara biologis. Kau dan Hye Bin kakak adik. Apa aku salah!

Ju Hyung : Kemudian kau dan aku adalah orang asing yang tidak berhubungan secara biologis. Sama dengan ayah. Sementara kita melakukannya, kenapa tidak kita klarifikasi hubungan keluarga kita?

Hyeok Sang dan Hee Kyung terdiam.

Foto KBS2
Foto KBS2

Sekarang, Hee Kyung di kamarnya.

Hee Kyung : Beraninya kau menipuku? Anak-anak nakal!

Lalu Hyeok Sang masuk.

Hee Kyung : Kau harus berhati hati. Ju Hyung mampu melakukan apa saja. Dia menyingkirkanku, jadi kau yang berikutnya. Untuk Gemma dan Ju Hyung, kau satu-satunya sandungan yang tersisa.

Foto KBS2
Foto KBS2

Ju Hyung menemui Ki Seok. Yu Kyung mengantarkan teh untuk mereka, tapi kemudian dia menguping saat Ju Hyung memberitahu Ki Seok bahwa Hee Kyung sudah tahu hubungan palsu dia dan Jin A.

Ju Hyung melihat tatapan lega di mata Ki Seok.

Ju Hyung : Ada apa dengan tatapan lega itu? Mengapa? Apakah kau khawatir bahwa aku benar-benar akan menikahinya?

Ki Seok : Bukan. Bukan itu, tapi…

Ju Hyung : Mungkin kita seharusnya memiliki pernikahan palsu sebagai gantinya. Kemudian Min Hee Kyung akan pingsan. Bayangkan putrinya menjadi menantunya. Sungguh lelucon yang lengkap. Bagaimana denganmu? Kau masih mencintai Jemma?

Ki Seok : Hentikan. Rasanya tidak enak.

Ju Hyung : Kenapa tidak? Karena aku tahu bagaimana perasaanmu? Karena kau malu aku tahu kau belum move on?

Foto KBS2
Foto KBS2

Ki Seok : Hentikan. Aku berkata untuk menghentikannya.

Ju Hyung : Lantas jadilah seorang pria dan dapatkan dia, bukannya menjadi pecundang yang cemburu. Dari apa yang kulihat, Jemma masih mencintaimu dan hanya peduli padamu. Hal yang sama berlaku untukmu. Tidak bisakah kau melihat itu, bodoh? Dapatkan Jemma! Jangan menyesal nanti.

Bersambung…

Rahmi Iza